..::Tanah Ini::..

..::Tanah Ini::..

Thursday, 22 March 2012

Semakin Mendekat, Semakin Meriah

Relatif masa semakin segera bergerak, namun kita masih bertatih-tatih meladeni masa. Lalai sungguh, dikhayali dengan kerehatan terlalu banyak, perkara tak bermanfaat, dan segala yang tidak berkaitan dengan kesungguhan hidup.

Aku juga, semakin mendekat detik itu, semakin pula dimesrai dengan pelbagai tugasan, semakin meriah kerjabuat mengulitiku. Ya, positifnya, barangkali melatih diri agar lebih bersedia untuk menjalankan tugasan lebih besar, tugasan membina umat dan tamadun.

Kata orang Jawa, seng alon-alon men kelakon. Betul tu. Biarlah perlahan-lahan, satu-persatu, pasti akan siap juga. Kalau berkelam-kabut, satu pun tak akan jadi apa. 

Allah kan bersama dengan orang yang sabar. Begitu bukan janji-Nya?

Hasil Kesabaran dan 'Alon-alon'. Kenangan menjuarai Debat Diraja 2007 di UiTM Shah Alam

Tuesday, 14 February 2012

Malam,apabila ia berlabuh....

Malam, pelbagai cerita padanya. Tak kurang hebatnya seperti siang. Malamlah waktu merempit, malamlah waktu berniaga burger, malamlah waktu mengeteh di restoran mamak 24 jam. Bila siang sibuk bekerja, maka malam menjadi waktu melepas lelah, melepas geram daripada siang hari. Sepatutnya malam menjadi tika untuk berehat, kerana siang esoknya mahu bekerja seperti biasa. Namun bila malam pun dah di'bantai' buat kerja lain, maka semakin kuranglah waktu untuk berehat.....

Malam juga hening yang sesuai untuk berjiwang-jiwang kata orang. Bila berjiwang sahaja, maka dikatakan, "Apalah, jiwang, lemah jiwa dan minda betullah...cubalah fikir masalah umat". Namun, adakah bila bersunyi-sunyi itu bermaksud jiwang tak menentu? Mungkin juga sedang bermuhasabah, mungkin juga sedang mengingati insan yang tersayang untuk didoakan kebahagiaan dan kebaikannya, mungkin juga sedang merancang perancangan esok hari, atau mungkin juga sedang berfikir membina keyakinan dalam diri. 

Lihat, bukan negatif urusan 'jiwang-jiwang' ni, asal sahaja niat benar, cara betul, dan disertai dengan doa serta tawakal yang tak pernah putus. Sesiapa yang memandang serong perbuatan 'berjiwang' tu, mungkin dia kurang menghargai apa itu perasaan, apa itu harapan, apa itu mendoakan seseorang. Berjiwanglah, untuk menenangkan dirimu, dan mendekatkan dirimu dengan perlahan-lahan diam memikirkan kebesaran-Nya. 

Allah menjelaskan lewat firman-Nya, dalam Surah An-Naba', ayat 10-11: "Dan Kami telah menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi); Dan Kami telah menjadikan siang (dengan cahaya terangnya) masa untuk mencari rezeki"
Berjamaah menemani ayah mencari rezeki di kebun kelapa sawit, satu masa dahulu...


Malam tika untuk berehat di Taif...


Friday, 20 January 2012

Berubah dan berubah

Pertama, nama Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM) telah berubah menjadi Institut Terjemahan Buku Malaysia (ITBM). Maka, fungsinya juga telah diperluas untuk membolehkan ITBM menerbitkan karya-karya asli, bukan sahaja setakat menerbitkan karya-karya terjemahan. Namun, aku tidak begitu terasa perubahan dari segi bidang kerja, kerana aku ditempatkan di bahagian unit dokumen, bukan unit buku. Walaupun begitu, setiap pekerja sebenarnya menjadi penyumbang dalam kelestarian setiap organisasi, tanpa ada terkecuali seorang pun.

Kedua, unitku telah dipindahkan ke tingkat yang berbeza, dengan segala kemudahan baharu dan suasana kerja baharu. Staf sahaja yang tidak baharu.hihi. Mudah-mudahan ianya menjadi motivasi untuk bergerak lebih maju dan memberi dengan lebih berkesan. Walau apa pun, niat mestilah sentiasa untuk ibadah, agar setiap saat yang kita lalui di tempat kerja, semuanya berpahala.

Panorama dari tingkat yang menempatkan bahagian sumber manusia (difoto pada 2009)

Friday, 30 December 2011

Selamat Maju Jaya

30 Disember 2011, haru Jumaat yang penuh keberkatan, merupakan hari terakhir buat En Razin bin Abdul Rahman (bukan abang saya ya), Pengurus Kanan Jabatan Terjemahan dan Penerbitan, ITNM, bertugas. Selepas ini beliau akan bertugas di Kota Buku. Terima kasih buat En Razin atas segala tunjuk ajar dan ilmu yang dikongsikan. Semoga En Razin terus dalam rahmat-Nya walau di mana juga beliau berada.
Gambar kenangan bersama En Razin pada hari terakhir kami berlatihan amali pada Julai 2009

Thursday, 29 December 2011

Dua Khabar

Dua khabar dan cerita gembira. Alhamdulillah, usai sudah dua urusan, walau kelihatan sukar dan cabarannya banyak, namun dengan keyakinan yang ditanamkan, ianya mampu diatasi, dan diterima dua khabar dengan gembira. Pencapaian yang membanggakan buat dua diri. Mudah-mudahan segala urusan kebaikan selepas ini juga dipermudahkan oleh-Nya. Tanamkan yakin dalam diri, usaha, tawakal, dan doa, pasti urusanmu dibantu, dengan bantuan yang tak dijangka dan situasi yang menyelesakan. Allah meyakinkan kita dalam firman-Nya, Surah Al-Insyirah, tentang kesenangan setelah kepayahan, ayat 5, "Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan".

Institut Memandu Manducekap HiTech, Seksyen 25, Shah Alam

FBMK UPM

Wednesday, 21 December 2011

Kaca....

Mata yang berkaca-kaca,
Tidak bererti tanda kelemahan, tanda putus harapan, tanda kegundahan......


Mata yang berkaca-kaca,
Hakikatnya ingin memunculkan sebuah kekuatan,
Pada kelam yang menyepikan, di celah-celahnya sinar mentari berkaca-kaca menyelusup menembusi gemawan......


Mata yang berkaca-kaca,
Ya, keazaman takkan pernah pudar, rasa tak akan pernah hilang sinar......


Mata yang berkaca-kaca,
Di sebaliknya itu, kerdipan permata hadir......

Hijau kebiruan simbolik keindahan permata...... Dikau tetap Permataku

Tuesday, 20 December 2011

Sepetang Menelusuri Sebuah Pengajaran

19 Disember 2011, usai segala urusan penting, bermenung seketika mencari semangat. Maka berpapasan dengan khalayak meninjau-ninjau suasana pasar malam Seksyen 18 Shah Alam, melihat-lihat apa yang menarik dan 'the bomb'. Wah, hujan tiba-tiba menggerutus, mujur sentiasa mempraktikkan 'sediakan payung sebelum hujan'. Menyambung perjalanan meninjau-ninjau. Eh, tiba-tiba ketemu nasi ambang (baca: ambeng). Tapi ringkas sahaja, tanpa tempeyek, sayur campur. Ada pilihan lauk keli goreng, ayam masak kicap, telur gorang, dan ayam masak cili padi (eh resepi asli nasi ambeng tak ada masak cili padi la). Sepadanlah dengan harganya, kalau lengkap semua, harga mahal, tak laku pula (kata makcik penjual nasi ambeng). Maka, nasi ambeng lauk ayam masak kicap jadi pilihan dengan berulamkan tongkeng ayam bakar (satu menu yang langsung tidak menyihatkan! sila jangan ikut).

Dengan berpayung, meredah hujan yang mesra-mesra lebat, sambil memerhati gerai-gerai yang ada, mencetuskan satu cetusan yang tercetus secara tiba-tiba tanpa dirancang cetusan itu. Dalam perspektif ekonomi, pasar malam ini telah menjadi satu alat atau mekanisma untuk perkembangan kewangan dan ekonomi masyarakat Melayu. Kebiasaannya, usahawan Melayu tidak mampu menyewa premis yang tinggi sewanya. Maka, cara termudah untuk mengembangkan ekonomi ialah melalui berniaga pasar malam. Cuba lihat di mana-mana pasar malam, majoriti peniaganya merupakan masyarakat Melayu (dan juga pelanggannya). Walau kelihatan biasa-biasa sahaja, dengan premis perniagaan yang hanya berkanvas, di tepi jalan, namun tetap diminati oleh masyarakat, kerana jiwa pasar malam itu yang dekat dengan masyarakat dan tidak terlalu ekslusif. Sering juga warga profesional yang bertali leher, baju kemas, berkasut kulit Buaya (baca: Crocodile), berjalan di pasar malam mencari makanan atau apa-apa sahaja. Sering juga, makanan yang terkenal, yang menjadi rebutan masyarakat, yang disebut-sebut keenakannya, yang terpaksa beratur panjang untuk membelinya, juga premisnya di pasar malam. Sekadar contoh, nasi kukus ayam dara itu, murtabak ini, dan apa-apa juga jenis makanan. Pasar malam menjadi satu simbolik kemasyarakatan dalam warna kemajuan dan kemandirian ekonomi negara.

Namun dalam mengejar rezeki dunia, alangkah baiknya jika saham akhirat juga tidak diabaikan. Jarang terlihat para peniaga yang berhenti sebentar untuk bersolat, terutamanya ketika Maghrib menjelang. Pernah terlihat seorang dua sahaja peniaga yang bersolat apabila masuk waktu. (Melihat melalui pengalaman, berjalan di pasar malam tika azan Maghrib, namun itu dulu ya, sekarang tidak diamalkan lagi). Cuba berbaik sangka bahawa mereka solat lambat, menunggu pelanggan reda (tapi macam tak surut juga). Jika benar bersolat, walau lambat, alhamdulillah....... Namun jika tidak, maka perbaikilah, semoga rezeki dunia seiring dengan rezeki akhirat, penuh keberkatannya. 

Seruan berjaya di dunia dan juga di akhirat ini tersebut dalam Firman-Nya dalam Surah Al-Jumu'ah ayat 10: "Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi, dan carilah apa yang kamu hajati dari limpah kurnia Allah, serta ingatkanlah akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan), supaya kamu berjaya di dunia dan di akhirat". Ini bermakna, Allah tidak pernah menghalang kita daripada mencari rezeki dunia, namun mestilah berimbang. Dalam Surah yang sama, ayat 11, Allah juga mengingatkan, "Dan apabila mereka melihat barang-barang dagangan atau (mendengar) sesuatu hiburan, mereka lalu pergi kepadanya dengan meninggalkan engkau berdiri. Katakanlah: Apa yang ada di sisi Allah, lebih baik dari hiburan dan barang-barang dagangan itu; dan Allah sebaik-baik pemberi rezeki". Maka, ayuh kita berusaha mencari rezeki dunia seiring dengannya rezeki akhirat, agar kita kelak tidak kerugian di sana.

Ini rupa nasi ambeng. Nasi ambeng ringkas yang dibeli semalam tak dikamerakan, maklumlah dah lapar sangat, lupa nak digambar.